SURAMNYA MASA DEPAN PERUSAHAAN TEKNOLOGI BESAR DUNIA

SURAMNYA MASA DEPAN PERUSAHAAN TEKHNOLOGI BESAR DUNIA

Jika Anda tidak menyukai kondisi ekonomi pada tahun 2022, maka Anda pasti tidak akan senang dengan apa yang akan terjadi di tahun 2023. Tahun ini kita harus menghadapi inflasi yang merajalela, aktivitas ekonomi yang sangat lamban, dan awal dari kehancuran perumahan yang mengerikan, dan itu tidak menyenangkan. Tapi tampaknya tahun depan akan lebih buruk lagi. Sebagian besar perusahaan teknologi besar telah melaporkan angka yang buruk untuk kuartal ketiga, dan itu adalah pertanda yang sangat buruk. Bahkan ketika hampir semua orang berpendapat bahwa mereka selalu dapat mengandalkan perusahaan teknologi besar untuk menghasilkan 'angka' yang 'booming'. Tapi sekarang itu telah berubah secara besar-besaran, faktanya harga saham perusahaan teknologi besar telah benar-benar terpukul.

Lihat saja apa yang terjadi di Facebook (Meta). Pendapatan keseluruhan sebenarnya menurun 4% selama kuartal ketiga, sementara itu pengeluaran Meta naik 19% dari tahun ke tahun menjadi $22,1 miliar. Margin operasi Meta, atau keuntungan yang tersisa setelah memperhitungkan biaya untuk menjalankan bisnis, turun menjadi 20% dari 36% setahun sebelumnya. Laba bersih keseluruhan turun 52% menjadi $4,4 miliar pada kuartal ketiga. Keadaan ini tentu saja sangat mengkhawatirkan para investor di Wall Street. Akibatnya harga saham Meta pun jatuh dengan cepat.

Masa depan perusahaan Facebook tidak terlihat cerah, dan salah satu investor terkemuka justru merekomendasikan agar 20 persen dari seluruh karyawan harus segera diberhentikan


Sementara itu, Amazon baru saja merilis angka untuk kuartal ketiga yang juga cukup menyedihkan … Pendapatan yang lebih lemah dari perkiraan untuk kuartal ketiga dan perkiraan penjualan kuartal keempat yang mengecewakan. Saham Amazon anjlok sebanyak 16% dalam perdagangan yang diperpanjang, yang akan menandai penurunan terbesar sejak 2006 jika penurunan tersebut terus berlangsung.
Tentu saja Amazon dalam kondisi yang jauh lebih baik daripada Facebook. Pendapatan memang masih tumbuh, hanya saja tidak secepat yang diharapkan Wall Street.

Beberapa perusahaan teknologi besar lainnya juga melaporkan angka yang mengecewakan untuk kuartal ketiga. Misalnya Google, keadaannya jauh lebih buruk dari yang diharapkan akibat penurunan pendapatan di YouTube untuk pertama kalinya sejak pelaporan nilainya pada tahun 2020.

Semua saham teknologi besar telah jatuh cukup lama sekarang, dan pada titik ini enam saham terbesar secara kolektif kehilangan nilai pasar sebesar 2,5 triliun dolar. Tahun ini, Meta, Netflix, Amazon, Microsoft, Alphabet, dan Apple telah kehilangan nilai pasar gabungan senilai $2,5 triliun.
Raksasa teknologi berada di ujung tombak ledakan pasar saham dalam perjalanan ke atas, dan sekarang mereka berada di ujung kehancuran dalam perjalanan turun.

sumber info: theeconomiccollapseblog.com

Posting Komentar

Lebih baru Lebih lama